Tidak seperti biasa aku harus makan malam sebelum mandi. Semua gara gara aku tidak langsung mandi begitu sampai rumah.

Tiwi : Ayah nggak usah mandi, maem sekarang yuk…

Aku : Lah ayah bau dong…

Tiwi : Ya ayah sih, dari tadi main computer aja, dari tiwi udah goreng tempe bikin nasi, nggak mandi mandi. Sekarang semua udah siap, aku juga udah laper…. Ayo maem…

Aku : iya dech.. ayah salah.. maaf ya sayang….

Dan seperti biasa ritual makan bersama juga ada ibu, dan hari ini nggak ada kakak yang lagi ada acara makan diluar. Dalam obrolan makan malam kali ini ada cerita Kartu Jakarta Pintar.

Ibu :Yah ini ada pemberitahuan dari sekolah, kart Jakarta pintar. Kalo mau ngurus…

Aku : Boleh tuh, sekolah gratis di Jakarta dong..

Tiwi : Ayah nggak boleh ngurus Kart Jakarta Pintar..

Aku : Lah emang kenapa ? itu khan kartu sekolah gratis untuk warga Jakarta, Kita sudah jadi warga Jakarta, jadi setiap anak sekolah harus punya kartu Jakarta Pintar ta….?

Tiwi ; Enggak ayaaah…  itu untuk warga yang tidak mampu… Jadi pake keterangan miskin RT RW…. Kita khan bukan keluarga miskin….

Aku : o.. gitu ya, ayah belum baca sih…

Tiwi : Kalo kita ikut ndaftar, berarti kita nggak mensyukuri kemampuan kita.. dan bisa jadi do’a biar kita jadi miskin… Tiwi nggak mau kalo dido’akan miskin…

Aku ; ha ha ha ha ha… iya iya… ayah nggak ngurus, lagian ayah belum baca suratnya, nggak tahu kalo ada syarat jadi miskin dulu biar dapat kartu Jakarta Pintar….

Ya Allah…. terimakasih telah KAU titipkan padaku anak yang bisa memahami hak, tidak ada niat anakku, malaikat kecilku untuk mengambil hak orang lain adalah sebuah kebanggaan yang luar biasa.

Ya Allah.. mampukan aku untuk selalu bisa menjaga kebaikan yang sudah dia miliki….

Pin It on Pinterest

Share This